ChurchPersembahan dan Pemberian

Apa itu Persepuluhan? Pengertian dan Arti Persepuluhan dalam Alkitab

Perjanjian Lama memberi tahu kita bahwa umat Allah mengikuti hukum persepuluhan. Untuk mencapai perintah ini, anggota Gereja memberikan sepersepuluh dari pendapatan mereka kepada Tuhan melalui Gereja-Nya. Dana ini digunakan untuk mengembangkan gereja dan menyebarkan kebenaran Tuhan ke seluruh dunia.

Persepuluhan adalah praktik yang berakar kuat pada tradisi agama, khususnya agama Kristen. Praktik ini mempunyai implikasi spiritual dan praktis yang signifikan bagi orang percaya. Artikel ini bertujuan untuk mengeksplorasi makna dan definisi persepuluhan dalam Alkitab, makna historisnya, dan relevansinya dalam iman Kristen kontemporer.

Muliakanlah Tuhan dengan hartamu dan dengan hasil pertama dari segala penghasilanmu” (Amsal 3:9)

Definisi Persepuluhan

Istilah “persepuluhan” berasal dari kata Inggris Kuno “teogotha”, yang berarti “kesepuluh”. Dalam istilah alkitabiah, persepuluhan mengacu pada praktik memberikan sepersepuluh, atau 10%, dari pendapatan atau sumber daya seseorang untuk mendukung pekerjaan gereja atau komunitas keagamaan. Persepuluhan memiliki sejarah yang kaya dalam Alkitab dan ditemukan di seluruh Perjanjian Lama dan Baru.

Persepuluhan dalam Perjanjian Lama

Persepuluhan Abraham : Konsep persepuluhan dapat ditelusuri kembali ke kitab Kejadian ketika Abraham mempersembahkan sepersepuluh dari rampasan perangnya kepada imam Melkisedek (Kejadian 14:18-20). Tindakan ini sering dianggap sebagai awal dari formalisasi persepuluhan.

Hukum Musa : Persepuluhan menjadi praktik yang lebih terstruktur di bawah Hukum Musa. Dalam Imamat 27:30-32, bangsa Israel diperintahkan untuk memberikan sepersepuluh dari hasil panen, ternak, dan pendapatan mereka sebagai persembahan kepada Tuhan. Persepuluhan ini untuk mendukung orang Lewi, yang bertanggung jawab atas tugas keagamaan masyarakat.

Pesan Nabi Maleakhi : Nabi Maleakhi mendesak bangsa Israel untuk setia memberikan persepuluhan, menekankan bahwa dengan melakukan hal tersebut, mereka akan mengalami berkat Tuhan (Maleakhi 3:10).

Persepuluhan dalam Perjanjian Baru

Meskipun Perjanjian Baru tidak secara eksplisit memerintahkan pemberian persepuluhan dengan cara yang sama seperti Perjanjian Lama, Perjanjian Baru menekankan prinsip kemurahan hati, penatalayanan, dan memberi. Perjanjian Baru mendorong orang-orang percaya untuk memberi dengan sukacita dan penuh pengorbanan, bukan sekadar sebagai kewajiban legalistik.

Persembahan Janda : Dalam Markus 12:41-44, Yesus memuji seorang janda karena memberikan persembahan dua dirham, menekankan pentingnya memberi dari hati, berapa pun jumlahnya.

2 Korintus 9:7 : Ayat ini menganjurkan orang-orang percaya untuk memberi menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab “Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita.”

Pentingnya Persepuluhan

Ketaatan dan Kepercayaan : Persepuluhan mencerminkan ketaatan pada perintah Tuhan dan kepercayaan pada penyediaan-Nya. Orang-orang beriman menunjukkan iman mereka dengan memberikan sebagian dari sumber daya mereka kembali kepada Tuhan.

Mendukung Pelayanan dan Penjangkauan : Persepuluhan dan persembahan berkontribusi terhadap keberlanjutan finansial gereja dan pelayanan. Hal ini memungkinkan lembaga-lembaga keagamaan untuk menjalankan misi mereka, mendukung para pendeta, dan terlibat dalam penjangkauan masyarakat.

Berkat dan Syukur : Persepuluhan sering dipandang sebagai cara untuk mengungkapkan rasa syukur kepada Tuhan atas berkat-berkat-Nya. Dengan memberi kembali, orang percaya mengakui bahwa semua yang mereka miliki berasal dari Tuhan.

Praktek Persepuluhan Kontemporer

Persepuluhan Finansial : Di zaman modern, persepuluhan terutama dikaitkan dengan kontribusi finansial kepada gereja atau organisasi keagamaan seseorang. Banyak orang Kristen memilih untuk memberikan persepuluhan sebesar 10% dari pendapatan mereka sebagai pedoman, meskipun jumlah spesifiknya mungkin berbeda-beda berdasarkan keadaan dan keyakinan individu.

Melampaui Sekedar Uang : Persepuluhan juga dapat melampaui sumber daya keuangan. Beberapa orang percaya menyumbangkan waktu, bakat, dan keterampilan mereka dengan menjadi sukarelawan atau mendukung berbagai pelayanan dalam komunitas mereka.

Persepuluhan dalam Alkitab

“Akan tetapi segala yang sudah dikhususkan oleh seseorang bagi Tuhan dari segala miliknya, baik manusia atau hewan, maupun ladang miliknya, tidak boleh dijual dan tidak boleh ditebus, karena segala yang dikhususkan adalah maha kudus bagi Tuhan. Setiap orang yang dikhususkan, yang harus ditumpas di antara manusia, tidak boleh ditebus, pastilah ia dihukum mati. Demikian juga segala persembahan persepuluhan dari tanah, baik dari hasil benih di tanah maupun dari buah pohon-pohonan, adalah milik Tuhan; itulah persembahan kudus bagi Tuhan. Tetapi jikalau seseorang mau menebus juga sebagian dari persembahan persepuluhannya itu, maka ia harus menambah seperlima. Mengenai segala persembahan persepuluhan dari lembu sapi atau kambing domba, maka dari segala yang lewat dari bawah tongkat gembala waktu dihitung, setiap yang kesepuluh harus menjadi persembahan kudus bagi Tuhan.-Imamat 27:28-32

Menurut Kamus Alkitab Smith, “Persepuluhan” atau sepersepuluh adalah proporsi kepemilikan yang dikhususkan untuk keperluan keagamaan sejak masa awal. Contoh penggunaan persepuluhan ditemukan sebelum persepuluhan Lewi ditetapkan berdasarkan hukum.

Persepuluhan pertama kali muncul dalam Alkitab ketika Abraham memberikan sepersepuluh rampasan perang kepada Melkisedek, imam-raja Salem (Kejadian 14:18-20). Penulis kitab Ibrani berasumsi bahwa persepuluhan dibayarkan kepada otoritas yang lebih tinggi dan menyimpulkan bahwa ada imam yang lebih besar daripada imam Harun (Ibrani 7:4-9). Persepuluhan sebagai penghormatan kepada Tuhan muncul kemudian dalam Kejadian ketika Yakub berjanji untuk memberikan sepersepuluh kepada Tuhan jika dia kembali ke rumah dengan selamat. Namun persepuluhan ini bersifat spontan, dan tidak ada rincian yang diberikan.

Yesus memfokuskan kembali perhatian pada sikap batin. Ia mengkritik beberapa orang yang bertindak terlalu jauh dengan memberikan persepuluhan dari rempah-rempah – bukan karena mereka memberikan persepuluhan, namun karena mereka mengabaikan hal-hal yang lebih penting dalam hukum Taurat (Matius 23:23). Ia menganggap pengelolaan keuangan sebagai indikasi kepercayaan terhadap hal-hal rohani (Lukas 16:11), yang lebih penting (Matius 6:19-20).

Perjanjian Baru tidak pernah mengharuskan orang Kristen memberikan persepuluhan dalam arti memberi 10 persen, namun Perjanjian Baru menegaskan kembali banyak hal terkait dengan persepuluhan: mereka yang melayani berhak menerima dukungan (1 Korintus 9:14); mereka yang miskin dan membutuhkan harus diperhatikan (1 Korintus 16:1; Galatia 2:10); mereka yang memberi dapat mempercayai Tuhan, sebagai sumber segala yang ada (2 Korintus 9:10), untuk memenuhi kebutuhan mereka (2 Korintus 9:8; Filipi 4:19); dan memberi harus dilakukan dengan sukacita (2 Korintus 9:7).

Perjanjian Baru memerintahkan agar pajak dibayarkan kepada negara (Roma 13:6-7), yang menggantikan teokrasi Israel. Kosakata dan pengajaran Paulus menunjukkan bahwa memberi bersifat sukarela dan tidak ada persentase tertentu. Mengikuti teladan Kristus, yang bahkan memberikan nyawa-Nya (2 Korintus 8:9), kita hendaknya dengan senang hati memberikan sebanyak yang kita putuskan (2 Korintus 9:7) berdasarkan seberapa banyak Tuhan telah memberkati kita (1 Korintus 16:2), mengetahui bahwa kita menuai sesuai dengan apa yang kita tabur (2 Korintus 9:6) dan bahwa pada akhirnya kita akan mempertanggungjawabkan perbuatan kita (Roma 14:12).

Apa Itu Persepuluhan?

Kesimpulan

Persepuluhan adalah praktik yang dijelaskan dalam Alkitab, yang telah berkembang seiring berjalannya waktu, dan tetap menjadi bagian mendasar dari iman dan penatalayanan Kristen. Ini adalah cara bagi orang percaya untuk menunjukkan ketaatan mereka terhadap perintah Tuhan, mengungkapkan rasa syukur mereka atas nikmat-Nya, dan mendukung pekerjaan gereja dan komunitas. Meskipun Perjanjian Baru menekankan memberi dengan sukarela dan tidak dipaksakan, persepuluhan tetap menjadi praktik yang bermakna bagi banyak orang Kristen, memungkinkan mereka untuk berpartisipasi aktif dalam iman mereka dan berkontribusi terhadap berkembangnya komunitas agama mereka.

Sumber : Editorial Staff – Christianity.com

Artikel Lainnya Tentang Persembahan dan Pemberian :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *