LeadershipLeadership Refleksi

Percaya Pada Dirimu Sendiri

Renungan dan Inspirasi Kepemimpinan 25 November

Berkatalah Daud kepada Saul: “Janganlah seseorang menjadi tawar hati karena dia; hambamu ini akan pergi melawan orang Filistin itu.” 1 Samuel 17:32

Orang-orang tidak akan mengikuti pemimpin yang tidak mempunyai rasa percaya diri. Faktanya, orang secara alami tertarik pada orang yang menunjukkan kepercayaan diri. Contoh yang sangat baik dari hal ini dapat dilihat dalam insiden yang terjadi di Rusia selama percobaan kudeta. Tank-tank tentara mengepung gedung pemerintah yang menampung Presiden Boris Yeltsin dan para pendukung pro-demokrasinya. Para pemimpin militer tingkat tinggi telah memerintahkan komandan tank untuk melepaskan tembakan dan membunuh Yeltsin. Saat tentara mulai mengambil posisi, Yeltsin keluar dari gedung, naik ke tank, menatap mata sang komandan, dan mengucapkan terima kasih karena telah berpihak pada demokrasi. Belakangan sang komandan mengakui bahwa meskipun mereka tidak bermaksud untuk pergi ke sisinya, Yeltsin tampak begitu percaya diri dan berwibawa sehingga para prajurit memutuskan untuk bergabung dengannya.

Percaya diri merupakan ciri dari sikap positif. Orang-orang yang berprestasi dan pemimpin akan tetap percaya diri apapun keadaannya. Pemimpin yang kuat dan percaya diri mengakui dan menghargai kepercayaan orang lain. Kepercayaan diri bukan hanya untuk pamer. Keyakinan memberdayakan. Seorang pemimpin yang baik mempunyai kemampuan untuk menanamkan rasa percaya diri pada rakyatnya. Seorang pemimpin yang hebat memiliki kemampuan untuk menanamkan rasa percaya diri terhadap rakyatnya.

Sumber : EQUIP Milist – Developing the Leaders Around You

Renungan dan Inspirasi Kepemimpinan September

Renungan dan Inspirasi Kepemimpinan Oktober

Baca Artikel Utama Tentang Pemimpin dan Kepemimpinan :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *