LeadershipLeadership Quality

Memahami Inisiasi – Ketika Nehemia Memimpin

Kualitas Kepemimpinan – Inisiator 02

Bacaan : Nehemia 1: 4-2:8

Nehemia mungkin bertindak sebagai tukang poster untuk filosofi ini, “Kamu tidak perlu melakukan pemulihan dari suatu awal yang baik”. Dia dengan kuat menggambarkan peran inisiatif dalam kehidupan seorang pemimpin.

Pemimpin yang saleh ini mengambil inisiatif dengan berdoa untuk masalah Yerusalem, dalam merencanakan proyek pembangunan kembali, dalam membujuk orang untuk bertindak, dan dalam mengejar ketersediaan produk yang mereka semua inginkan. Dan Nehemia melakukannya dengan urutan itu. Inisiatifnya menunjukkan wawasan yang luar biasa.

Nehemia tidak bisa membayangkan duduk diam ketika dia mendengar tembok-tembok kota Yerusalem teronggok dalam reruntuhan. Dia harus bertindak. Dari semua hal yang harus ditakuti oleh seorang pemimpin, rasa puas harus menjadi yang utama.

Tetapi apa yang memungkinkan para pemimpin yang baik untuk memulai? Nehemia menunjukkan bahwa para pemimpin tahu sesuatu di hati mereka atau di batin mereka yang mendorong mereka untuk bergerak. Mereka tidak tahu segalanya, tetapi mereka cukup tahu untuk bertindak. Nehemia memiliki wawasan tentang bidang-bidang berikut :

1. Dia tahu berapa lama proyek itu akan berlangsung (Nehemia 2: 6).

Nehemia memberi Raja Artasasta periode waktu yang pasti untuk ketidakhadirannya.

2. Dia tahu bagaimana menuju ke sana (Nehemia 2: 7).

Nehemia meminta surat izin untuk melewati perbatasan provinsi-provinsi di sebelah sungai hingga ke Yehuda.

3. Dia tahu apa yang dia perlukan untuk menyelesaikan pekerjaan (Nehemia 2: 8).

Nehemia meminta kayu dari Asaf untuk membuat balok dan gerbang untuk tembok.

4. Dia tahu bahwa tangan Allah ada di atasnya (Nehemia 2: 8).

Nehemia mendapatkan semua yang dia minta karena tangan Tuhan bersandar padanya.

Kualitas Pemrakarsa

Nehemia memperlihatkan sifat-sifat yang membuat inisiatif di dalam diri para pemimpin:

1. Mereka tahu apa yang mereka inginkan.

Keinginan adalah titik awal dari semua pencapaian. Nehemia tahu bahwa dia menginginkan tembok itu berdiri.

2. Mereka mendorong diri mereka untuk bertindak.

Pada awalnya, Nehemia bertindak sendiri. Dia mendorong untuk mendapatkan fakta yang akhirnya akan menggerakkan orang lain.

3. Mereka mengambil lebih banyak risiko.

Nehemia mengambil beberapa risiko besar ketika dia mendapat izin untuk pergi, untuk mendapatkan kayu, dan untuk melakukan survei pekerjaan.

4. Mereka membuat lebih banyak kesalahan.

Nehemia tidak takut memobilisasi orang-orang yang bukan kontraktor atau tentara profesional untuk membangun dan juga berperang.

5. Mereka bergerak dengan hati mereka.

Apa yang tidak dimiliki Nehemia dalam pengalaman, ia menebusnya dengan hasrat hatinya.

Baca Artikel Kepemimpinan dengan Topik Inisiatif dan Prakarsa :

Baca Artikel Utama Tentang Pemimpin dan Kepemimpinan :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *