ChurchPersembahan dan Pemberian

Mengapa Lebih Baik Memberi Daripada Menerima?

Ungkapan ini mengarahkan umat Kristiani kepada inti hati Yesus Kristus, yang datang ke bumi dalam keadaan yang sederhana dan memperdagangkan kekayaan duniawi agar kita dapat ditebus dan diperdamaikan dengan Bapa, yang di dalamnya kita mewarisi kekayaan kekal kemuliaan-Nya.

Rasul Paulus mengabdikan hidup dan pelayanannya untuk membangun dan mendorong gereja. Dalam perjalanannya ke seluruh wilayah Romawi, Paulus mengunjungi banyak gereja lokal untuk memberikan pengajaran, instruksi, peneguhan, dan bahkan koreksi ketika masalah doktrinal muncul di kalangan orang percaya.

Sebagian besar dari apa yang kita ketahui tentang perjalanan Paulus dapat dibaca dalam Kitab Kisah Para Rasul, yang ditulis oleh rekan seperjalanan Paulus, Lukas.

Apa Konteks Kisah Para Rasul 20:35?

Dalam perjalanan mereka, Paulus dan Lukas mengunjungi kota Efesus, yang merupakan pusat perdagangan dan keagamaan di Asia Kecil. Paulus singgah di Efesus pada akhir perjalanan misionarisnya yang kedua (Kisah 18:18-21) dan lagi pada perjalanan misionarisnya yang ketiga, di mana ia menghabiskan hampir tiga tahun melayani gereja Efesus (Kisah 19:1-41).

Dari Kitab Kisah Para Rasul dan surat Paulus selanjutnya kepada jemaat di Efesus, kita mengetahui bahwa orang-orang percaya di Efesus mengenal dan mengasihi Paulus melalui pelayanannya. Jemaat Efesus mengetahui secara langsung dari kasih dan komitmen Paulus, bahwa Paulus bukanlah orang yang egois dan mementingkan diri sendiri. Jika ada orang yang menunjukkan betapa besarnya kasih Kristus terhadap gereja, maka Pauluslah yang telah memberikan hatinya, waktunya, tenaganya, dan pengajarannya kepada orang-orang Kristen di Efesus, agar mereka dapat mengenal Kristus, memandang kepada Kristus, dan menikmati kepenuhan Injil dan kekayaan kasih Kristus dalam kehidupan mereka (Kisah Para Rasul 20:32).

Menjelang akhir hidup Paulus, mereka singgah sebentar di Miletus dalam perjalanan menuju Yerusalem (Kisah 20:15-16). Di sana, Paulus memanggil para penatua gereja Efesus agar ia dapat menyampaikan kata-kata perpisahan, karena Paulus tahu bahwa ini mungkin merupakan kali terakhir ia bertemu dengan saudara-saudari yang dikasihinya dari Efesus (Kisah Para Rasul 20:17-26).

Dalam khotbah perpisahannya, Paulus berbicara tentang hubungan baik yang ia miliki dengan jemaat Efesus dan bagaimana ia telah menanggung penganiayaan dan penderitaan demi Injil, tidak pernah menahan diri untuk mengatakan kebenaran atau menegur mereka ketika iman dan pengajaran mereka salah, dan banyak cara telah bekerja sama demi kesehatan dan kesejahteraan gereja.

Paulus telah menempatkan pelayanan dan kepeduliannya terhadap gereja di atas segala kekayaan dan kenyamanan duniawi, dan sekarang dia menugasi jemaat di Efesus untuk melakukan hal yang sama, dengan menulis, “Dalam segala hal yang telah kutunjukkan kepadamu bahwa dengan bekerja keras dengan cara ini kamu harus membantu yang lemah dan mengingat perkataan Tuhan Yesus, yang Ia sendiri katakan, ‘lebih berbahagia memberi dari pada menerima’” (Kisah Para Rasul 20:35).

Lukas kemudian menulis bahwa “setelah dia (Paulus) mengatakan hal-hal ini, dia berlutut dan berdoa bersama mereka semua. Dan mereka mulai menangis tersedu-sedu dan memeluk Paulus, dan berulang kali menciumnya, terutama berduka atas perkataan yang telah ia ucapkan, karena mereka tidak akan melihat wajahnya lagi. Dan mereka menemani dia ke kapal” (Kisah Para Rasul 20:36-38).

Ketika ia berangkat, Paulus menasihati jemaat di Efesus untuk terus mengasihi dan peduli satu sama lain, seperti yang telah ia lakukan terhadap mereka selama bertahun-tahun.

Mengapa ‘Lebih Baik Memberi Daripada Menerima’?

Ungkapan ini, yang dikutip oleh Paulus kepada gereja Efesus, mengarahkan orang-orang Kristen kepada hati Yesus Kristus, yang telah meninggalkan kemuliaan surga untuk mengambil bagian dalam kemiskinan kita, datang ke bumi dalam keadaan yang sederhana dan memperdagangkan kekayaan duniawi agar kita dapat ditebus. dan berdamai dengan Bapa, yang di dalamnya kita mewarisi kekayaan kekal kemuliaan-Nya.

“Sebab kamu telah mengetahui kasih karunia Tuhan kita Yesus Kristus, bahwa walaupun Ia kaya, namun oleh karena kamu Ia menjadi miskin, supaya kamu menjadi kaya oleh karena kemiskinan-Nya” (2 Korintus 8:9). Paulus kemudian menulis kepada anak didiknya, Timotius:  Peringatkanlah kepada orang-orang kaya di dunia ini agar mereka jangan tinggi hati dan jangan berharap pada sesuatu yang tak tentu seperti kekayaan, melainkan pada Allah yang dalam kekayaan-Nya memberikan kepada kita segala sesuatu untuk dinikmati. Peringatkanlah agar mereka itu berbuat baik, menjadi kaya dalam kebajikan, suka memberi dan membagi dan dengan demikian mengumpulkan suatu harta sebagai dasar yang baik bagi dirinya di waktu yang akan datang untuk mencapai hidup yang sebenarnya. (1 Timotius 6:17-19).

Paulus memahami lebih baik dari siapa pun bahwa warisan kehidupan kekal dan persatuan dengan Bapa jauh lebih berharga daripada segala kekayaan dan kenyamanan dunia ini. Tetapi apa yang dahulu merupakan keuntungan bagiku, sekarang kuanggap rugi karena Kristus. Malahan segala sesuatu kuanggap rugi, karena pengenalan akan Kristus Yesus, Tuhanku, lebih mulia dari pada semuanya. Oleh karena Dialah aku telah melepaskan semuanya itu dan menganggapnya sampah, supaya aku memperoleh Kristus, (Filipi 3:8).

Oleh karena itu, mengingat betapa banyaknya kita telah diberi (dan diampuni), Alkitab menuntut umat Kristiani untuk lebih bermurah hati dan memberi kepada orang lain (Lukas 6:38).

Ada komponen finansial yang jelas dalam memberi, namun pelayanan Paulus dan pesan Injil juga mengilhami umat Kristiani untuk bermurah hati dalam kasih mereka terhadap gereja dan kesediaan untuk membagikan semua yang telah Tuhan berikan kepada mereka, termasuk pengetahuan tentang kasih kepada gereja. Kasih, anugerah, pengharapan, dan pengampunan Allah bagi dunia (Ibrani 13:16).

Sayangnya, kecenderungan hati manusia adalah mencari keuntungan pribadi. Menurut Matthew Henry, “Pendapat anak-anak dunia itu bertentangan dengan hal ini; mereka takut memberi, kecuali dengan harapan mendapatkan.”

Namun Allah menunjukkan kasih-Nya yang terbesar kepada kita dengan memberi tanpa berpikir untuk menerima. Bagaimanapun juga, tidak ada sesuatu pun yang dapat kita persembahkan kepada Tuhan yang dapat menandingi apa yang Kristus telah berikan kepada kita melalui kematian-Nya di kayu salib (Yohanes 3:16).

Dalam mengikuti Kristus, umat Kristiani dipanggil untuk mengikuti teladan-Nya dalam merawat dan memperdulikan gereja-Nya. karena itu sempurnakanlah sukacitaku dengan ini: hendaklah kamu sehati sepikir, dalam satu kasih, satu jiwa, satu tujuan, dengan tidak mencari kepentingan sendiri atau puji-pujian yang sia-sia. Sebaliknya hendaklah dengan rendah hati yang seorang menganggap yang lain lebih utama dari pada dirinya sendiri; dan janganlah tiap-tiap orang hanya memperhatikan kepentingannya sendiri, tetapi kepentingan orang lain juga. Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus,” (Filipi 2:3-5, tekanan dari saya).

Dengan cara ini, orang yang memberikan waktu, sumber daya, dan khususnya karunia Injil dan pengetahuan tentang Yesus Kristus diberkati tanpa batas. Karena mereka telah memperoleh saudara laki-laki atau perempuan kekal dan membantu putra atau putri yang pernah terasing untuk bersatu kembali dengan ayah surgawi mereka.

Seperti yang dikatakan dalam Amsal, “Siapa banyak memberi berkat, diberi kelimpahan, siapa memberi minum, ia sendiri akan diberi minum.  (Amsal 11:25).

Bagi Paulus, mengasihi, melayani, dan memberi kepada gereja Efesus adalah sukacita abadinya dan jauh lebih berharga daripada kenyamanan atau imbalan apa pun di dunia. Paulus telah belajar untuk menaruh hartanya di surga, dan dengan memberkati gereja Tuhan, Paulus akan menemukan berkat sejati yang tersedia bagi seseorang yang setia kepada Tuhan yang lebih murah hati (Matius 6:19-21).

Yesus telah memberikan teladan. Paulus telah mengikuti jejak-Nya. Ia menantang gereja Efesus dan orang-orang percaya di masa depan untuk melakukan hal yang sama, melayani Tuhan dengan segala kerendahan hati dengan memberikan diri kita sendiri seperti yang telah diberikan oleh Allah di dalam Kristus kepada kita.

Sumber : Joel Ryan – www.christianity.com

Artikel Lainnya Tentang Persembahan dan Pemberian :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *