Media

Mengirim Sexting – Pesan Gambar Bermuatan Seksual

Sejak pesan bermuatan seks atau sexting menjadi perhatian kita, kekhawatiran kita tentang hal itu yang digambarkan sebagai fenomena yang dilakukan sebagian besar perempuan, mungkin akan mengejutkan bahwa data dari studi MediaSmarts tentang Sexting – Berbagi Pesan Seks : Perilaku dan Sikap Remaja (penelitian di Kanada) menunjukkan anak laki-laki dan perempuan memiliki kemungkinan yang sama untuk mengirim gambar seks diri mereka sendiri.

Selain itu, anak laki-laki secara signifikan lebih mungkin dibandingkan dengan anak perempuan untuk dikirimi pesan seks atau sexting yang mereka minta – 46 persen anak laki-laki berusia 16-20 melaporkan hal ini dibandingkan dengan 39 persen anak perempuan – sementara 54 persen anak perempuan telah menerima sext atau pesan seks yang tidak mereka minta, dibandingkan dengan 48 persen anak laki-laki.

Meskipun hanya sekitar satu dari enam remaja perempuan yang mengirim pesan seks mengatakan bahwa mereka melakukannya karena mereka merasa tertekan, mereka yang melakukannya tiga kali lebih mungkin untuk melaporkan mengalami masalah sebagai dampak akibatnya (32 persen dibandingkan dengan 8 persen dari mereka yang tidak merasa tertekan secara jenis kelamin).

Sementara sexting semakin dilihat sebagai perilaku normal dan berpotensi sehat jika dipertahankan dalam hubungan suka sama suka, jenis kelamin anak perempuan dan laki-laki jelas masih dilihat dengan berbeda. Gambar-gambar tubuh perempuan dipandang sebagai sesuatu yang tak terhindarkan bersifat seksual, sedangkan laki-laki bisa jadi bersifat seksual, komikal atau bahkan agresif tergantung pada konteksnya. Akibatnya, perempuan cenderung mengambil langkah lebih untuk membatasi dampak potensial dari gambar kelamin mereka yang dipublikasikan, menciptakan “penyangkalan yang masuk akal” dengan mengirimkan foto yang menggairahkan tetapi tidak eksplisit atau dengan menutupi atau memotong apa pun yang mungkin mengidentifikasi mereka seperti wajah mereka, tanda tubuh seperti tato, dan detail latar belakang yang akan menunjukkan di mana foto itu diambil. Mengapa Orang Muda Mengirim Sexting – Pesan Gambar Seksual? 

Biasanya, sexting remaja terjadi dalam tiga konteks: sebagai pengganti aktivitas seksual untuk remaja muda yang belum aktif secara fisik; untuk menunjukkan minat pada seseorang yang ingin dikencani remaja; dan, untuk remaja yang aktif secara seksual, sebagai bukti kepercayaan dan keintiman.

Bertukar gambar seksual juga dapat menjadi bagian dari permainan “kebenaran atau tantangan” di kalangan remaja yang lebih muda atau bermain-main sambil meniru gambar media yang “seksi”. Kaum muda juga dapat mengirim sext karena mereka merasa senang mengambil risiko, karena mereka merasakan tekanan dari teman atau rekan mereka atau karena mereka telah melihat penggambaran sexting di media massa. Beberapa remaja mungkin juga mengirim sext yang tidak diterima penerimanya, menganggap sebagai lelucon atau sebagai pelecehan. Namun, penting untuk diingat bahwa sexting bukan hanya fenomena remaja, dengan 8 dari 10 orang dewasa yang disurvei dalam sebuah penelitian tahun 2015 telah mengakui melakukan sexting pada tahun sebelumnya.

Meskipun banyak anak muda menganggap praktik ini sebagai “tidak penting”, beberapa, terutama anak perempuan, mungkin merasa dipaksa untuk memberikan gambar seperti itu dan “tidak ada yang penting” dapat dengan cepat menjadi “sesuatu yang amat penting” jika gambar dan pesan intim didistribusikan ke khalayak yang lebih luas. Satu studi tahun 2018 tentang remaja dan sexting menemukan bahwa sexting nonconsensual (tanpa persetujuan) meningkat dengan “12,5% (1 dari 8 orang) remaja melaporkan bahwa mereka telah meneruskan pesan seks – sexting.” Berbagi pesan seks tanpa persetujuan ini dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi mereka yang gambarnya dibagikan, sayangnya, para korban adalah orang-orang yang secara stereotip dipersalahkan oleh rekan-rekan karena mengirim gambar di tempat pertama daripada mereka yang membagikan foto-foto intim itu tanpa persetujuan.

Sumber : https://mediasmarts.ca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *