Kelahiran Kedatangan Yesus KristusKematian Kebangkitan Yesus KristusSpecial ContentYesus Kristus Tuhan

Apa itu Nubuatan? Arti Alkitab dan Contoh Nubuat

Arti paling mendasar dari nubuatan adalah “pesan dari Allah.” Pelajari mengapa Alkitab memuat nubuatan dan maknanya saat ini!

“sebab tidak pernah nubuat dihasilkan oleh kehendak manusia, tetapi oleh dorongan Roh Kudus orang-orang berbicara atas nama Allah.” (2 Petrus 1:21)

“…dia yang bernubuat, berbicara kepada orang-orang untuk membangun, menguatkan, dan menghibur mereka.” (1 Korintus 14:3)

Nubuat Vs. Bernubuat

“Nubuat” adalah kata benda, dan “bernubuat” adalah kata kerjanya. Bernubuat berarti mengucapkan nubuatan. Nubuat, pada maknanya yang paling mendasar, adalah “pesan dari Allah.” Oleh karena itu, bernubuat berarti menyatakan pesan dari Tuhan.

Mari kita lihat definisi masing-masing untuk lebih jelasnya:

Nubuatan: Kata benda

“ramalan; kemampuan, fungsi, atau praktik bernubuat.”

Bernubuat: Kata Kerja

“mengucapkan dengan atau seolah-olah melalui ilham ilahi; meramalkan dengan pasti atau berdasarkan pengetahuan mistik.”

Singkatnya, kita dapat menggambarkan nubuatan sebagai pesan dan bernubuat sebagai penyampaian pesan tersebut.

Arti Alkitab Bernubuat

Nubuatan atau ramalan merupakan salah satu fungsi nabi. Ini telah didefinisikan sebagai “keajaiban pengetahuan, pernyataan atau deskripsi atau representasi dari sesuatu di masa depan, di luar kekuatan kebijaksanaan manusia untuk meramalkan, membedakan, atau menduga.”

Ramalan besar ini, yang berjalan bagaikan benang emas di seluruh isi Perjanjian Lama, adalah bahwa mengenai kedatangan dan pekerjaan Mesias, kegunaan nubuatan yang sangat besar adalah untuk melanggengkan iman akan kedatangan-Nya dan untuk mempersiapkan dunia menghadapi peristiwa tersebut. . Namun ada juga banyak nubuatan subordinat dan nubuatan perantara yang mempunyai tempat penting dalam rangkaian besar peristiwa yang menggambarkan kedaulatan Allah dan pemeliharaan ilahi yang maha bijaksana.

Lalu masih banyak nubuatan mengenai bangsa Yahudi, pendirinya Abraham (Kejadian 12:1-3), dan keturunannya, Ishak dan Yakub, serta keturunannya, yang semuanya telah tergenapi. Kitab Ulangan pasal dua puluh delapan memuat serangkaian ramalan yang digenapi bahkan hingga saat ini. Dalam tulisan para nabi (Yesaya 2:18-21), (Yeremia 27:3-7), (Yehezkiel 5:12; Yehezkiel 8), (Daniel 9:26-27), (Hosea 9:17), ada juga banyak nubuatan mengenai peristiwa yang akan menimpa orang-orang itu.

Bagian besar dari nubuatan Perjanjian Lama berhubungan langsung dengan kedatangan Mesias, dimulai dengan Kejadian 3:15, janji besar yang pertama, dan diperluas dengan kelengkapan dan kejelasan yang semakin meningkat hingga bagian akhir kanon. Nubuatan tentang Mesias terlalu banyak untuk dikutip. “Kepadanya disaksikan seluruh nabi.” (Bandingkan Mikha 5:2; Hagai 2:6-9; Yesaya 7:14; Yesaya 9:6-7; Yesaya 11:1 Yesaya 11:2; Yesaya 60:10-13; Mazmur 16:11). [Kutipan dari Kamus Alkitab]

4 Nubuat Yang Tergenapi Dalam Yesus Kristus

Mesias akan lahir dari seorang perawan.

Nubuatan Perjanjian Lama – ” Sebab itu Tuhan sendirilah yang akan memberikan kepadamu suatu pertanda: Sesungguhnya, seorang perempuan muda mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki, dan ia akan menamakan Dia Imanuel.” (Yesaya 7:14)

Penggenapan Perjanjian Baru – “Semua ini terjadi untuk menggenapi apa yang telah Tuhan firmankan melalui nabi: “Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamakan Dia Imanuel” (yang artinya, Allah menyertai kita).” (Matius 1:22-23)

“Dalam bulan yang keenam Allah menyuruh malaikat Gabriel pergi ke sebuah kota di Galilea bernama Nazaret,  kepada seorang perawan yang bertunangan dengan seorang bernama Yusuf dari keluarga Daud; nama perawan itu Maria. Ketika malaikat itu masuk ke rumah Maria, ia berkata: ”Salam, hai engkau yang dikaruniai, Tuhan menyertai engkau.” Maria terkejut mendengar perkataan itu, lalu bertanya di dalam hatinya, apakah arti salam itu. Kata malaikat itu kepadanya: ”Jangan takut, hai Maria, sebab engkau beroleh kasih karunia di hadapan Allah. Sesungguhnya engkau akan mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki dan hendaklah engkau menamai Dia Yesus.” Lukas 1:26-31

Mesias akan datang dari suku Yehuda.

Nubuat Perjanjian Lama – ” Tongkat kerajaan tidak akan beranjak dari Yehuda ataupun lambang pemerintahan dari antara kakinya, sampai dia datang yang berhak atasnya, maka kepadanya akan takluk bangsa-bangsa.” (Kejadian 49:10)

Penggenapan Perjanjian Baru – “anak Aminadab, anak Admin, anak Arni, anak Hezron, anak Perez, anak Yehuda” (Lukas 3:33)

“Sebab telah diketahui semua orang, bahwa Tuhan kita berasal dari suku Yehuda dan mengenai suku itu Musa tidak pernah mengatakan suatu apa pun tentang imam-imam.” (Ibrani 7:14)

Mesias akan menjadi imam menurut peraturan Melkisedek.

Nubuatan Perjanjian Lama – “Tuhan telah bersumpah, dan Ia tidak akan menyesal : ”Engkau adalah imam untuk selama-lamanya, menurut Melkisedek.” (Mazmur 110:4)

Penggenapan Perjanjian Baru – “Demikian pula Kristus tidak memuliakan diri-Nya sendiri dengan menjadi Imam Besar, tetapi dimuliakan oleh Dia yang berfirman kepada-Nya : ”Anak-Ku Engkau! Engkau telah Kuperanakkan pada hari ini”, sebagaimana firman-Nya dalam suatu nas lain: ”Engkau adalah Imam untuk selama-lamanya, menurut peraturan Melkisedek.” (Ibrani 5:5-6)

Mesias akan bangkit dari kematian.

Nubuatan Perjanjian Lama – “Sebab Engkau tidak akan menyerahkan jiwaku ke dalam dunia orang mati, atau membiarkan orang kudus-Mu melihat kerusakan.” (Mazmur 16:10); “Seperti domba mereka meluncur ke dalam dunia orang mati, digembalakan oleh maut; mereka turun langsung ke kubur, perawakan mereka hancur, dunia orang mati menjadi tempat kediaman mereka.” (Mazmur 49:15)

Penggenapan Perjanjian Baru – “Hai orang-orang Israel, dengarlah perkataan ini: Yang aku maksudkan, ialah Yesus dari Nazaret, seorang yang telah ditentukan Allah dan yang dinyatakan kepadamu dengan kekuatan-kekuatan dan mujizat-mujizat dan tanda-tanda yang dilakukan oleh Allah dengan perantaraan Dia di tengah-tengah kamu, seperti yang kamu tahu. Dia yang diserahkan Allah menurut maksud dan rencana-Nya, telah kamu salibkan dan kamu bunuh oleh tangan bangsa-bangsa durhaka. Tetapi Allah membangkitkan Dia dengan melepaskan Dia dari sengsara maut, karena tidak mungkin Ia tetap berada dalam kuasa maut itu. Sebab Daud berkata tentang Dia: Aku senantiasa memandang kepada Tuhan, karena Ia berdiri di sebelah kananku, aku tidak goyah. Sebab itu hatiku bersukacita dan jiwaku bersorak-sorak, bahkan tubuhku akan diam dengan tenteram, sebab Engkau tidak menyerahkan aku kepada dunia orang mati, dan tidak membiarkan Orang Kudus-Mu melihat kebinasaan. Engkau memberitahukan kepadaku jalan kehidupan; Engkau akan melimpahi aku dengan sukacita di hadapan-Mu. Saudara-saudara, aku boleh berkata-kata dengan terus terang kepadamu tentang Daud, bapa bangsa kita. Ia telah mati dan dikubur, dan kuburannya masih ada pada kita sampai hari ini. Tetapi ia adalah seorang nabi dan ia tahu, bahwa Allah telah berjanji kepadanya dengan mengangkat sumpah, bahwa Ia akan mendudukkan seorang dari keturunan Daud sendiri di atas takhtanya. Karena itu ia telah melihat ke depan dan telah berbicara tentang kebangkitan Mesias, ketika ia mengatakan, bahwa Dia tidak ditinggalkan di dalam dunia orang mati, dan bahwa daging-Nya tidak mengalami kebinasaan. Yesus inilah yang dibangkitkan Allah, dan tentang hal itu kami semua adalah saksi.” (Kisah 2:22-32)

Pentingnya Nubuatan Saat Ini

Lalu ia berkata kepadaku: ”Tuliskanlah: Berbahagialah mereka yang diundang ke perjamuan kawin Anak Domba.” Katanya lagi kepadaku: ”Perkataan ini adalah benar, perkataan-perkataan dari Allah.” 10Maka tersungkurlah aku di depan kakinya untuk menyembah dia, tetapi ia berkata kepadaku: ”Janganlah berbuat demikian! Aku adalah hamba, sama dengan engkau dan saudara-saudaramu, yang memiliki kesaksian Yesus. Sembahlah Allah! Karena kesaksian Yesus adalah roh nubuat.” (Wahyu 19:9-10)

Salah satu karunia Roh Kudus yang paling kuat adalah kemampuan bernubuat. Lebih jauh lagi, kita mengetahui dari Rasul Paulus bahwa kerendahan hati adalah ciri utama dari semangat seorang nabi. Inilah yang menarik rahmat Tuhan kepadanya, memampukannya memenuhi dua perintah besar, yaitu cinta kepada Tuhan dan sesama. Dia menegaskan hal ini ketika dia berkata, ‘roh para nabi tunduk kepada para nabi’ (1 Korintus 14:32). Nabi yang sejati dengan rendah hati memahami bagaimana menjinakkan rohnya sehingga ia tidak merampas ruang rohani orang lain, termasuk ruang rohani Yang Lain, Tuhan, dan ruang masing-masing saudaranya.

Otoritas kenabian dari mereka yang pernah berada dalam Hadirat Tuhan yang hidup tidak ada hubungannya dengan otoritas duniawi. Ini adalah karunia rohani berupa pelayanan dan kasih yang rendah hati, yang meruntuhkan benteng-benteng kesombongan (2 Korintus 10:4) yang menyulitkan pemenuhan dua perintah utama kasih. Sesungguhnya nabi yang sejati mempunyai hubungan yang murni dengan Allah dan saudara-saudaranya. Sikapnya di hadapan Tuhan mirip dengan sikap Nabi besar Yohanes Pembaptis, sedangkan dalam hubungannya dengan orang lain ia dicirikan oleh kerendahan hati yang mendalam, seperti Rasul Paulus yang mengatakan, Perkataan ini benar dan patut diterima sepenuhnya: ”Kristus Yesus datang ke dunia untuk menyelamatkan orang berdosa,” dan di antara mereka akulah yang paling berdosa. (1 Timotius 1:15).

Sumber : Christianity.com

Artikel Lainnya Tentang Nubuatan :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *